Sunday, 26 August 2012

Cerita Seks Melayu


Aku Kekasih Cikgu Khir (Cerita Seks Melayu)
Lepas aku lancapkan batang Abang Ayob kat kelas kosong hari tu, dia semakin ketagih. Kami selalu berjumpa selepas sekolah di tempat yang sama. Dari selalu melancapkan batang dia di bontot ku, kegemaran kami beralih pula kepada melancapkan batangnya di peha ku. Biasanya aku akan duduk rapat di sebelahnya dan mengiring menghadap dirinya. Batangnya yang telah menjengah keluar dari seluar sekolahnya itu aku lancapkan. Biasanya ianya akan di akhiri dengan pancutan deras ke peha ku yang gebu. Sudah pasti kain uniform sekolah ku berlendir dengan air maninya.
Namun, ketagihan ku kepada batang lelaki telah mendorong aku untuk pergi lebih jauh. Tabiat ku yang suka melancap batangnya telah berubah kepada menghisap batangnya. Aku sentiasa menahan geram melihat batang lelaki yang keras itu menegang di dalam genggaman ku. Tekak ku berkali-kali menelan air liur ku sendiri menahan gelora setelah memandang kepala batangnya yang kembang berkilat itu.
Raba5 Aku Kekasih Cikgu Khir (Cerita Seks Melayu)Lebih-lebih lagi ketika ianya berdenyut-denyut kencang menuntahkan air mani dalam genggaman ku. Ini telah mendorong aku untuk menghisapnya tanpa disuruh. Pertama kali melakukannya, Abang Ayob terpancut-pancut dalam mulut ku walau pun tak sampai seminit aku hisap batangnya. Kusut masai tudung aku selepas di genggam tangannya yang keghairahan melepaskan air mani di dalam mulut ku yang enak menghisap batangnya. Lama kelamaan, Abang Ayob semakin pandai mengawal nafsunya. tapi macam biasalah, bagi betis nak peha, bagi peha nak cipap pulak.
Akhirnya lubang cipap aku tergadai juga di masuki batang abang Ayob. Hampir selalu juga dia hendak terpancut di dalam, tapi nasib baik aku cepat-cepat tolak dia. Kalau tak, mengandunglah jawabnya.
Bapak tiri aku pulak, dah sedap dapat lubang bontot, lubang cipap aku macam dah dilupakan. Hari-hari kerja aku kat rumah bila line clear adalah menonggeng untuknya. Kecuali bila aku datang bulan, mulut akulah yang jadi sasaran. Sampailah dia mati akibat kemalangan dihempap bumbung rumah orang yang dibinanya. Kalau tak, selagi dia tak mampos, selagi itulah tubuh aku diratahnya. Kesian jugak sebab dia mati sebelum tobat. Ah, lantak kau lah. Kau bukannya bapak betul aku.
budak sekolah1 Aku Kekasih Cikgu Khir (Cerita Seks Melayu)Begitu juga dengan Abang Ayob. Tapi dia tak matilah, tapi lain pulak ceritanya. Satu hari tu, macam biasalah, lepas dah puas mengongkek, dia mintak nak pancut dalam mulut. Aku pun terus hisap batang dia sampai terpancut-pancut. Menjejeh air liur aku bercampur air mani abang Ayob kat bibir meleleh kat tudung. Lepas main, kita orang keluar dari kelas tu, tapi malangnya cikgu Khir dah menunggu kat luar. Menggigil kepala lutut aku ketakutan. Cikgu yang selalu jadi bahan lancap, kantol kan aku dan Abang Ayob.
Dia suruh kita orang masuk balik dalam kelas kosong tu. Teruk abang Ayob kena belasah. Cuma tak nampak lebam je lah sebab dia tak bantai kat muka. Abang Ayob menangis macam budak-budak berlutut depan cikgu Khir mintak ampun. Tapi aku tak di apa-apakan, cuma pandangan yang tajam dan sinis dari cikgu Khir sudah cukup buat aku takut setengah mati. Lepas tu dia bagi tahu esok lepas sekolah jumpa dia di bilik PRS dan dia lepaskan aku balik ke rumah. Dia juga bagi peringatan, jangan ponteng sebab kalau tak, keluarga aku akan tahu perkara ni. Aku akur dan terus balik kerumah sementara dia heret abang Ayob ke bilik PRS ketika itu juga.
Esoknya selepas sekolah, aku jumpa cikgu khir di bilik PRS. Memang selamat rasanya nak bincang perkara yang memalukan macam tu di bilik PRS sebab keadaannya yang tertutup dan kalau kita menjerit kat dalam pun orang kat luar tak akan dengar. Cikgu Khir bagi tau Abang Ayob dibuang sekolah. Aku terkejut dan serta merta takut akan mengalami nasib yang sama. Tetapi cikgu Khir menerangkan, memandangkan perkara ini amat memalukan pihak sekolah, keluarga dan pelajar yang terlibat, biarlah hanya dia seorang sahaja yang tahu cerita sebenar.
Cikgu Khir menceritakan Abang Ayob diberi pilihan untuk dibuang sekolah akibat melakukan hubungan seks luar nikah atau pun akibat mencuri barangan sekolah, sudah semestinya itu adalah alasan yang sengaja direka supaya tidak memalukan sesiapa. Dan untuk keselamatan dirinya, Abang Ayob memilih dibuang sekolah atas alasan mencuri barangan sekolah. Sekurang-kurangnya mak bapak dia dan masyarakat tak lah tahu cerita sebenar yang memalukan itu.
Kemudian Cikgu Khir beralih kepada aku pula. Dia memberi pilihan yang sama juga kepada ku. Aku gugup tidak dapat berkata-kata. Aku hanya tunduk mendengar ceramahnya yang membosankan itu. Secara diam-diam, aku perhatikan wajahnya penuh nafsu. Wajah cikgu Khir yang seringkali menjadi modal ku melancap dan menjadi bayangan kenikmatan sewaktu tubuh aku di bedal arwah bapak tiri ku dan abang Ayob membangkit nafsu ku di situ juga. Diam-diam, jari jemari ku bermain-main di kelengkang menggentel cipap ku yang basah dari luar kain uniform sekolah.
“Awak dengar tak cakap saya Lina?” Cikgu Khir bertanya kepada ku setelah mendapati aku tidak fokus kepada apa yang diperkatakannya.
“Err.. yee… yee…. tapi tolonglah cikgu… saya dah tak ada bapak… kesianlah kat mak saya cikgu..” aku merayu kepada cikgu Khir.
“Ok.. saya bagi awak peluang…. tapi awak mesti lakukan sesuatu untuk saya.” kata cikgu Khir.
“Apa dia cikgu?” tanya ku gugup.
“Bangun dan berdiri di sini.. ” arah cikgu Khir sambil menunjukkan arah tepi meja sambil dia juga bangun dari kerusi.
Aku menurut arahannya, menuju ke tepi meja dan menunggu arahan seterusnya. Cikgu Khir rapat kepada ku. Tangannya menolak daguku ke atas menghala mukanya. Wajah kami bertentangan. Tanpa sebarang kata-kata, cikgu Khir terus mengucup bibir ku. Aku serta merta sedar bahawa inilah peluang ku untuk bersama cikgu yang ku idamkan selama ini. Aku terus memeluk cikgu Khir dan membalas kucupannya. Cikgu Khir juga terus memeluk ku. Tubuh ranum anak muridnya yang masih lengkap berbaju kurung sekolah itu di peluknya penuh nafsu. Seluruh tubuh ku di raba dan diramas terutamanya bontot ku.
“Cikgu nak ke?” bisik ku perlahan kepadanya.
“Ye….. boleh?..” tanya Cikgu Khir pula.
Tanpa banyak cakap, aku tarik tangan cikgu Khir dan menyuruhnya duduk kembali ke kerusinya. Aku pun berlutut di atas lantai, di kelengkangnya. Aku buka seluar cikgu Khir hingga terlucut ke buku lalinya. Batang lelaki idaman aku mengeras di hadap mata. Wow.. keras betul nampaknya. Lebih keras dari dua batang yang selalu menjamah tubuh ku sebelum itu.
Aku hisap batang cikgu Khir semahu hati ku. Kepala tedungnya yang kembang berkilat aku kerjakan. Aku jilat dan hisap sampai cikgu Khir menggigil nikmat.
Sesekali aku stop dan lancapkan batangnya. Cikgu Khir menikmati servis ku dengan asyik sekali. Matanya ghairah memerhatikan kelakuan lucah ku.
“Sedap tak cikgu?” aku bertanya dengan nada menggoda.
“Hmmmmm…… Sedap Linaaa… Awak ni bohsia ke… uhhhh… Linaaa?” cikgu Khir bertanya kepada ku dalam kenikmatan.
“Emmm… entah…. hhommmppphhh… mmpphhh.. hohhhhhhpppp… ” jawab ku ringkas dan terus menyumbat kembali kepala tedung cikgu Khir ke dalam mulut ku.
“Oohhhhhh Linaaaaa….. Uhhhhhhh….” cikgu Khir mengerang kenikmatan.
Tangannya kemas memaut kepala ku. Aku tahu, dia dah stim gile tu. Mana taknya, batang cikgu bujang tu aku kolom sampai hampir ke pangkal bulu jembutnya. Pulak tu, yang hisap batangnya tu budak sekolah yang cantik, ranum dan gebu tubuhnya.
Cikgu Khir menikmati hisapan dan koloman mulut ku. Tangannya memaut semakin erat kepala ku yang bertudung. Aku tarik kepala ku ke belakang, melepaskan dari genggaman tangannya. Batangnya aku lancapkan.
“Cikgu…. janji ye tak akan buat apa-apa pasal semalam…” aku merayu cikgu Khir.
“Lina…. Cikgu janji…. ohhhh……” cikgu Khir setuju dalam kenikmatan.
“Terima kasih cikgu…” aku tersenyum gembira, tangan ku masih lagi tak henti melancapkan batangnya.
“Tapi…. Lina… ohhh…. selalu macam… ooooohhhh…. niii.. yeeee… ahhhhh…” pinta cikgu Khir dalam keghairahan sekali lagi.
“Saya sedia bila-bila masa yang cikgu nak… Tubuh saya sekarang untuk cikguuu… ” aku menggodanya.
“Ohhhhh… Linaaaa…..” Cikgu khir mengerang nikmat.
“Masuklah ikut mana yang cikgu suka…… ohh… asalkan… cikgu sayang saya…” aku menggodanya walau pun aku sebenarnya semakin berahi ketika itu.
“Linaaa…. saya tak tahan lagiiiii……..” cikgu Khir memberi amaran. Tangan ku masih lagi melancapkan batangnya. Sesekali aku menghisap dan menjilat sekejap kepala tedungnya yang kembang berkilat.
“Lepas dalam mulut saya ye cikguu… Cikguuuu… Saya nak air mani cikguhhhmmpppp… hohhh.. hommppp.. Srooottttt…….” batang cikgu terus aku hisap semahu hati ku sebaik aku berbicara menggodanya.
“Linaaaaaa…. aaahhhhhh……!!! “Cikgu Khir sudah tak dapat bertahan.
“Hmmmmm.. hofffff… hommpp” aku masih menghisap batangnya, malah semakin kuat ku sedut dan semakin dalam ku benamkan.
“CruuuuTTTTTTT!!!!!!” akhirnya tekak ku menerima pancutan air mani cikgu Khir yang deras dan panas.
“Ahhhhhh.. Linaaaaaa!!!! OHhhhhh!!” cikgu khir mengerang hingga terpejam matanya menikmati sedapnya memancutkan air mani dia dalam mulut anak muridnya ni.
Aku berhenti seketika menikmati batang keras cikgu Khir berdenyut memancutkan air maninya di dalam mulut. Tudung kepala yang ku pakai semakin bercelaru digenggam tangannya yang kegeraman itu. Aku telan air mani cikgu Khir. Mata aku terpejam menikmati air mani cikgu Khir yang masih panas ku teguk perlahan-lahan. Menggigil badan cikgu Khir. kakinya bergetar menikmati batangnya yang masih memancut itu aku hisap dan telan semua isinya. Nikmatnya ku rasakan menghisap batang kekar lelaki yang aku akui, aku cintakan itu. Batangnya yang gagah memancutkan benih itu aku gigit halus kepala tedungya di gigi geraham ku. Gigi geraham ku disimbah air maninya yang semakin berkurangan itu.
Selepas puas, aku keluarkan batangnya dari mulut ku. Cikgu Khir kelihatan termengah-mengah macam lepas berlari. Aku bangun dari kedudukan aku yang berlutut itu dan terus duduk di ribanya. Secara spontan aku rebahkan tubuh ku di dadanya. Mengusap-usap dadanya yang bidang itu dengan manja. Batangnya yang semakin layu tu aku gesel-geselkan dengan peha ku yang masih berkain uniform sekolah. Aku dakap tubuhnya sambil cikgu Khir mendakap dan memeluk tubuh ku. Kami terlena sejenak. Kehangatan cinta yang selama itu dalam khayalan, akhirnya aku nikmati jua..
Dalam 5 minit kemudian cikgu Khir mengucup pipi ku membuatkan aku terjaga lalu memandangnya sambil tersenyum.
“Cikgu…. cikgu suka saya ke?”tanya ku manja.
“Lina… saya suka awak… ” jawabnya tersenyum.
“Cikgu nak saya selalu ye…” tanya ku lagi.
“Kalau awak sudi…” jawabnya.
Aku membelai batangnya yang separuh sedar. Kelembutan tangan ku melancapkan batangnya membangkitkan kembali keganasan batang cikgu Khir. Kuat betul rupanya batang cikgu Khir. Aku semakin ghairah. Batang yang ku idam-idamkan itu semakin mengeras di dalam gengaman.
“Cikgu nak ikut mana…” tanya ku menggoda sambil tanganku terus melancapkan batangnya yang semakin keras.
“Ikut mana-mana pun boleh ke?” tanya cikgu Khir penuh minat.
“Mana-mana pun boleh cikgu… sayakan untuk cikgu…” kata ku manja sambil terus bangun dari ribanya.
Aku berdiri di hadapannya. Batangnya kelihatan terus terpacak. Aku selak kain uniform ku ke atas. Aku lorotkan seluar dalam ku hingga tanggal terus ke lantai. Aku angkat kain ku ke atas, mempamerkan peha dan betis ku yang putih melepak. Aku naik terus berlutut di atas kerusinya. Peha ku terkangkang atas tubuhnya. Kelangkang ku betul-betul di atas batangnya yang keras terpacak.
“Cikgu nak saya sampai bila-bila pun bolehhhh… ooohhhhhhhh….” kata ku dan terus melabuhkan punggungku membuatkan batang cikgu khir yang terpacak itu terbenam masuk ke lubang cipap ku yang basah.
Aku lepaskan kain uniform yang aku singkap tadi, membuatkannya menutupi bahagian bawah tubuh ku yang sedang menelan batang gagah cikgu Khir. Cikgu Khir memaut pinggangku dan meraba-raba punggung aku. Aku yang berada di atasnya mengemut kuat batangnya yang terbenam dalam cipap.
“Awak cantiklah Lina..” kata cikgu Khir sambil matanya menatap wajah aku.
“Uhhh.. cikgu… sukaaa… tak bontot sayaaa… ohhh…” kata ku sambil tubuhku tak henti turun naik.
“Ohhh… suka Linaaa…. Dah lama sebenarnya… ohhh…. saya mengidammm….” jelas cikgu Khir kenikmatan.
61884 budak sekolah kena bogel1 123 560lo Aku Kekasih Cikgu Khir (Cerita Seks Melayu)Tubuhku yang turuun naik di atas tubuhnya membuatkan batang cikgu Khir keluar masuk lubang cipapku dengan galak. Seronok betul cikgu Khir dapat main dengan budak bawah umur yang masih lengkap beruniform sekolah. Aku semakin asyik menikmati lubang cipap ku dimasuki batang cikgu Khir yang keras. Aku ramas dada cikgu Khir, kemutan ku semakin kuat. Nafas ku semakin tidak dapat bertahan. Akhirnya aku kekejangan di atas tubuhnya. Aku benar-benar kepuasan. Aku terus lemah longlai dalam dakapan cikgu Khir sambil batangnya masih ku biarkan dalam cipap. Ohh… aku tak menyesal kalau dia yang buat aku mengandung.
“Sedap sayanggg…” kata cikgu Khir lembut.
“Hmmmm…..” kata ku dengan mata yang terpejam di atas dadanya.
Cikgu Khir mengusap-usap tubuh ku. Punggung ku di usap dan di belai. Sesekali diramasnya geram. Pinggang ku di peluk erat dan bibirnya tak henti mencium muka dan kepala ku yang bertudung.
“Cikgu…. saya sayang cikguuu… boleh tak cikgu janji satu lagi dengan saya….” pinta ku manja di dalam dakapannya.
“Apa dia sayangg…” tanya cikgu Khir lembut di telinga ku.
“Cikgu jangan tinggalkan saya ye…. segalanya saya serah untuk cikguu…” pinta ku kepada cikgu Khir.
“Baiklah sayanggg… rugi rasanya kalau saya lepaskan perempuan secantik awak ni Lina..” kata cikgu Khir memuji diri ku.
Aku terus bingkas bangun dari pangkuannya. Aku sekali lagi berdiri di hadapannya. Aku tersenyum memandang batangnya yang keras itu, dilancapkannya laju sambil matanya memandang seluruh tubuh ku. Aku pusingkan tubuh ku membelakanginya. Baju kurung putihku aku selakkan ke atas bontot. Terpamerlah bontot aku yang gebu dan bulat itu menjadi tatapan cikgu Khir. Aku lenggok-lenggokkan bontot ku ke kiri dan ke kanan. Pinggang aku makin lentikkan biar lebih tonggek. Sengaja aku buat cam tu biar dia stim tengok bontot aku yang tengah melenggok-lenggok dalam kain sekolah biru muda tu.
Cikgu Khir pun bangun dari kerusi. Dia menyelak kainku ke atas. Bontot aku yang tonggek tu di usapnya lembut. Kemudian dia menolak tubuh aku ke depan menyebabkan aku terus tersadai atas mejanya, membiarkan bontotku terpamer kepadanya.
Belahan bontotku dikuaknya, perlahan-lahan aku rasakan batangnya yang panas mencecah pintu lubang bontot aku. Sedikit demi sedikit cikgu Khir tekan sampai kepala tedungnya tembus masuk ke dalam.
“Ohhh… masuk bontot saya cikguu…. ” aku merengek macam sundal time tu.
” Sabar ye sayanggg.. saya tak nak awak sakit… wow… sedapnya main bontotttt…..” kata cikgu Khir sambil terus menekan batangnya sampai tenggelam sepenuhnya dalam lubang haram tu.
“Linaa… errr… awak tak kisah ke saya liwat bontot awak ni?….” tanya cikgu Khir ragu-ragu.
Aku tak menjawab soalan bodohnya. Aku terus sahaja maju mundurkan tubuh ku membuatkan batangnya keluar masuk bontot ku dengan laju. Aku yang menonggeng di meja itu berasa enak diperlakukan sedemikian rupa. Memang bodohlah perempuan yang tak pernah cuba main bontot. Sedap gile… Mula-mula memanglah sakit tapi lama-lama bila dah biasa sedaplah. Lagi pun kalau dia terpancut pun aku bukannya boleh mengandung..
Cikgu Khir terus menghenjut lubang bontot aku. Tangannya memaut kemas kedua-dua pinggulku. Senak sikit aku rasa sebab dia hayun dengan ganas. Maklumlah, bukan senang nak dapat jolok bontot tubuh pelajarnya yang ranum ni. Lebih-lebih lagi, masih beruniform sekolah pulak tu. Memang dia stim gila. Batang cikgu Khir yang keras tu aku rasakan jauh menerobos lubang bontot ku. Ohhh.. sedapnya..
“Lina… saya rasa macam nak keluar lah… uuuhhhh….” rintih cikgu Khir tak tahan.
“Ohhhh.. cikgu…. lepas je dalammm.. ohhhh… bontot sayaaa…” aku merengek memintanya melepaskan air mani.
“Dalam bontot ke Linaaaaa……..” erangan cikgu Khir makin kuat. Dia makin tak tahan dengan godaan ku sambil hayunan batangnya yang menerobos bontot ku makin laju tak terkawal.
“Cikguuu… ohh.. pancutkan cikguu… pancuttt…… ahhhh…” aku melaung nikmat.
“Linaaaa… aahhhhh!!!” erangan cikgu Khir bersama henjutannya yang padu itu akhirnya memancutkan benihnya dengan banyak ke dalam lubang bontot aku.
“Crruuuut!!!!”
“Hhoooooo Linaaaa… Sedapnya bontot kamuuuu……” cikgu merengek sedap dengan badannya yang menggigil memerah benihnya.
Aku melentikkan tubuh ku dan menekan bontot ku ke belakang agar batangnya pancut lebih dalam. Wow.. tak pernah aku rasakan lubang bontot aku dijolok sedalam itu. Sedap gila..
Lepas dah puas, kami pun pulang kerumah dan cikgu Khir menghulurkan duit Rm10 sebagai duit saguhati. Aku gembira bukan kerana dapat duit, tapi sebab dapat main dengan cikgu yang aku idam-idamkan tu.
Selepas hari yang bersejarah itu, aku secara rasminya menjadi perempuan simpanan cikgu Khir. Bilik PRS yang dijaganya itu menjadi tempat tetap kami buat projek. Layanan aku yang 1st class memuaskan nafsunya membuatkan dia selalu membelikan ku barangan-barangan yang tak mungkin ku miliki masa zaman sekolah macam gelang, rantai, seluar jeans, kebaya dan banyak lagi.
Cikgu Khir juga selalu mengajak ku keluar ke bandar. Biasanya hari sabtulah selepas aktiviti kokurikulum. Kami biasanya balik malam dan dia hantar aku sampai depan rumah. Mak aku tak kisah sebab dia percaya cikgu Khir. Sebelum sampai rumah tu, seperti biasa cikgu Khir akan bedal aku cukup-cukup. Dia park kereta dia kat kebun sawit pastu kat tepi kereta dia suruh aku menonggeng. Seluar track yang berlubang kat bontot tu memang sengaja aku pakai tiap kali keluar dengan cikgu Khir. Biar dia stim gila babi meradak bontot aku yang sendat dengan seluar track yang licin tu. Aku tahulah cover line, macam lah aku ni bodoh sangat. Aku pakailah baju t yang labuh bila kat tempat awam.
Hubungan kami yang tercipta daripada aku tingkatan 4 itu berlarutan hingga aku lepas sekolah. Keputusan SPM aku yang hancus membuatkan aku memilih untuk kerja kilang. Cikgu Khir masih lagi menjalinkan hubungan dengan ku. Jika dulu boleh dikatakan affair antara murid dan guru, tetapi lepas tu bukan affair lagi. Kami
sepasang kekasih. Walau pun beza umur kami 10 tahun, tapi itu tidak menghalang aku untuk mencintai dia hingga menyerahkan seluruh tubuh ku



Dara 

Amir bersiap sedia untuk keluar menjemput Mona iaitu adik iparnya di perhentian bas. Secara kebetulan isteri dan anak anak Amir tiada di rumah kerana menghadiri satu majlis jamuan. Inilah satu satunya peluang untuk mendampingi Mona tampa sebarang gangguan.

Mona belum lagi berumah tangga, umurnya baru 18 tahun. Midah, kakaknya yang juga isteri Amir berumur 38 tahun, dan dah punya dua orang anak. Amir sendiri sudah berusia 45 tahun.

Amir memerhati ketibaan bas Mona. Tak berkedip kedik Amir meneliti pergerakan adik iparnya. Mona memakai blaus merah dan berkain yang berbentuk gaun labuh yang agak longgar. Desiran angin yang bertuip membuatkan kainnya itu terpekap pada jaluran tubuhnya. Pamiran yang sebegitu rupa telah menyebabkan pelir Amir berdenyut denyut di dalam seluarnya. Hasrat yang berunsurkan ciri cirimaksiat mulai bersarang di dalam kepala Amir.

Mona bergerak masuk ke dalam kereta dan duduk di kerusi depan bersebelahan Amir. Dalam perjalanan pulang, Amir mula buat hal. Memang pun selama ini dia ada menaruh hajatnya tersendiri yang terhadap Mona. Cuma Mona aje yang tak melayan sangat. Kalau mengikut potongan badan, Mona memang cukup seksi. Raut wajahnya jauh lebih menarik, jika dibandingkan dengan Midah isteri Amir itu. Amir telah berkawin dengan Midah semata mata atas desakan keluarga.

Belum pun sempat menghidupkan enjin keretanya, Amir merangkul Mona lalu bertalu-talu mencium pipinya. Mona seolah olah terkejut dan kaku tak dapat berbuat apa-apa, melainkan terpaksa membiarkan Amir berbuat begitu. Inilah peluang terbuka bagi Amir untuk mengoda Mona. Inilah masa yang dinantikan untuk memerangkap Mona yang sudah lama diberahikan.

Memangpun sejak kebelakangan ini, Amir sering cuba merapati Mona. Pernah di suatu petang, Amir memelok pinggang Mona dari belakang. Sebagai gadis belasan tahun, Mona terasa keliru dan terlalu takut untuk bertindak. Manakala Amir pula semakin berani bertindak kerana tiada penentangan dari Mona. Namun Amir cukup berhati hati hinggakan isterinya tidak sedikit pun menaruh syak wasangka..

Sebentar kemudian, kereta proton wira berwarna putih meluncur keluar meninggalkan Perhentian bas. Sepanjang perjalanan itu, tangan Amir sentiasa mengusap-usap paha Mona. Seperti biasa Mona kebingungan dan tidak tahu apa yang harus dilakukannya. Dia cuma berharap agar cepat sampai ke rumah. Itu sajalah yang akan membebaskannya dari penindasan seksual yang Amir lakukan.

Pada malam itu Amir dah bertekad untuk menodai kesucian Mona. Lagipun dia rasa rugi sangat jika tak di sembelih.kijang yang dah pun termasuk ke dalam perangkap. Lauk yang kelihatan sebegitu enak takkan nak dibiarkan saja. Amir membelukkan keretanya ke jalan tanah merah di sebuah ladang kelapa sawit . Udah jauh daripada jalan besar, baru dia berhenti di bawah pokok-pokok kelapa sawit. Jam dah pukul 11.05 malam ketika itu. Lampu besar dimatikannya. Manakala lampu kecil di dalam kereta dinyalakan. Enjin dibiarkan hidup untuk menjana air-con.

Amir tersenyum panjang. Kini dia pasti betul Mona dah tak boleh lari dari perancangan maksiatnya. Sebaik sahaja Amir memberhentikan kereta tadi, dia dah mula bertubi tubi mencium Mona. Walaupun ciumannya tidak berbalas namun Amir tetap meneruskan kerakusannya. Bertubi tubi muka Mona dicium sampai dah mula naik kemerahan, Sambil itu, Amir mula bertindak mengambil kesempatan meraba dan meramas-ramas buah dada Mona.

Semasa Amir berbuat begitu, badan Mona mengeliat kuat. Nyata Mona tidak mengemari akan pelakuan Amir terhadapnya. Nafasnya keluar masuk.deras. Sekali-sekala dia menarik nafas panjang. Mulutnya mula merenget "Janganlah Abang…… Kenapa tak senonoh ni…. Mona tak nak begini….." .

"Es es es es es….. Mona ni cantiklah….", rengek dan bisek Amir sambil meramas-ramas buah dada Mona. Amir bertindak semakin liar. Dia mula membuka butang blaus Mona. Mona meronta ronta cuba menghalang. Namun ternyata Amir cukup faham dan mahir untuk membataskan penentangan Mona. Segera Amir meraba tetek Mona secara kulit ke kulit. Kalau tadi tetek Mona masih tersorok di dalam coli tapi kini nyata sudah terdedah. Hasil dari ketekunan usaha rabaan Amir, bra Mona terlucut entah ke mana. Kemerahan puting tetek Mona membuatkan Amir tersentak kekaguman. Jari Amir mula menyukat nyukat di serata pelusuk tetek Mona. Ternyata tetek Mona tidak besar tapi cukup istimewa untuk merangsang nafsu lelaki..

Perlahan lahan Amir merebahkan kerusi mereka berdua. Dengan pantas badannya merintangi pada bahagian pusat Mona. Amir berkedudukan mengereng dengan menghala pandangan ke arah kaki Mona. Amir bertindak begitu untuk membataskan ruang pergerakkan tangan Mona. Dengan itu tangan Mona kini hanya mampu mempertahankan auratnya setakat paras dada sahaja. Ternyata tindakan Amir itu adalah untuk mudahkan tangannya menjalar masuk ke dalam kain Mona. Kegelisahan Mona nampak semakin ketara apabila Amir mula menyingkap kain Mona. "Janganlah selak kain Mona…. Tolong jangan buat cam ni …. Mona malu..!!!" Dengan bersungguh sungguh Mona merayu kepada Amir. Nada suara Mona terketar ketar lain macam seolah olah ada sesuatu yang amat dirahsiakan.

Semakin Mona merayu semakin ghairah hajat Amir untuk menyingkap rahsia yang tersembunyi di dalam kain Mona. Sambil tangan kiri Amir menyelak kain Mona, tangan kanannya pula dengan mudah menyelok masuk ke dalam kain tersebut. Amir tidak membuangkan masa. Arah tuju tangannya ialah pada panties kat celah kangkang Mona. Sesampai tangannya di situ, Amir mengorak senyum lebar. Panties yang dijangkanya itu tidak langsung ditemui. Yang ada terpekap pada tapak tangannya hanyalah bulu bulu puki Mona.

Muka Mona pudar kerana malu yang tidak terhingga. Rahsia besarnya telah pun terbongkar. Pemberontakkan Mona mula longgar. Amir pula sebaliknya amat gembira dengan penemuan yang sama sekali di luar dugaan itu. Amir segera mengusap-usap bulu puki Mona. "Ooo… begini perangai Mona ye… Rupa rupanya Mona ni anak dara yang tak tahu pakai seluar dalam. Tahulah nasib Mona nanti bila abang hebohkan perkara ini… hahahaha….." Dengan bernada serious Amir mengugut Mona.

Terketer ketar lutut Mona mendengarkan kata kata Amir itu. Akal Mona kebinggungan dan buntu. Dia merasakan dirinya telah tewas kepada Amir. "Kesianlah pada Mona ni abang. Tolonglah jangan hebohkan rahsia ini. Mana Mona nak letakkan muka nanti." Dengan sayunya Mona menagih simpati dari Amir. "Mona sanggup ikut apa saja kemahuan abang, asalkan rahsia ini tidak terbocor." Bersungguh sungguh Mona mengemukakan kesanggupan pengabdian dirinya kepada Amir.

Amir mengorak senyum.yang bersaratkan kecenderungan maksiat. Mona kini sudah akur pada kekuasaan Amir. Burung idaman Amir sudah pun selamat masuk ke dalam perangkap. Amir segera mempamirkan penguasaannya. Dicakupnya rambut Mona dan menariknya ke bawah. Terdongak dagu Mona dibuatnya. "Mona dengar sini baik baik. Mulai saat ini, Mona mesti ikut segala perintah abang. Baik buruk arahan abang mestilah Mona patuhi, tanpa sebarang persoalan. Mona faham tak ….? " Tegas Amir sambil mempamirkan tanda tanda kekuasaan dengan menggoyang goyangkan rambut Mona yang dicakupnya itu. Amir yakin bahawa tiada lagi jalan keluar bagi Mona. Memang Amir akan jadikan Mona abdi untuk memenuhi hasrat durjananya.

Ya…. Mona faham segalanya. Mona bersumpah akan sentiasa taat pada abang. Apa saja yang abang suruh akan Mona lakukan." Di dalam serba kesakitan akibat rambutnya diorong sentap Mona melafazkan sumpah kesetiaan. "Baguslah jika Mona dah sedar hakikat ini. OK sekarang buka kangkang Mona seluas luas yang boleh." Tanpa berlengah Mona menunjukkan respon terhadap arahan Amir itu. Dengan se luas mungkin Mona membuka kangkangannya.

Amir menyantapkan matanya pada sekitar bahagaian di bawah pusat Mona yang sudah terdedah itu. Keindahan yang terserlah jelas menepati kehendak nafsu Amir. Lurah puki Mona yang berbulu nipis itu terpamir se nyata nyatanya pada keadaan Mona mengangkang sebegitu rupa. Mona terperanjat seketika apabila jari jari Amir mengukur jaluran lura pukinya. Ketembaman puki Mona itu amat menggeramkan Amir. Usapan Amir yang semakin kasar membuatkan Mona mula mendengus. Amir tidak hirau akan segala dengusan Mona dan dia teruskan asyik dengan tugasnya. Jejari Amir dengan rakus meneroka ke dalam lubang puki Mona. Ternyata lubang puki Mona sudah basah dan berlendir. Jari telunjuknya mencuit-cuit biji kelentit Mona. Semakin dicuit-cuit, semakin kembang ianya. Dan semakin kuat badan Mona mengeliat dan mulut mendengus.

"Mona masih dara lagikah ?' Dengan penuh harapan Amir bertanya kepada Mona. Mona hanya mampu mengangguk-anggukkan kepalanya sahaja. Amir menyambut anggukan Mona dengan senyuman gembira.

Amir membuka zip seluar dan terus melucutkan seluar dan bajunya sendiri. Mona tercenggang memerhati Amir membogelkan pakaian. Inilah kali pertama Mona melihat kebogelan tubuh seorang lelaki. Batang pelir Amir sudah cukup tegang dan keras. Desakkan syahwat Amir sudah cukup meluap luap. Dia tidak mahu banyak membuang masa. Puki perawan ayu yang berusia 20 tahun lebih muda itu dah terhidang di depan matanya. Dah lama Amir kepingan daging muda belasan tahun seperti Mona. Kali ini pucuk dicita ulam mendatang.

Bukan setakat puki muda tapi Mona juga memang memiliki paras rupa tinggi lampai yang cukup jelita Kulit Mona halus dan putih melepak. Itu amat berbeza sekali dengan keadaan isteri Amir yang berkulit gelap dan dah tu pulak gemok pendek. Perkara yang di kira bonus berharga pada Amir ialah puki Mona yang masih suci itu.

Amir mula mengatur langkap untuk menakhodakan pelayaran junub. Perlahan lahan dia bergerak ke celah-celah paha Mona. Sambil bercelapak di situ Amir memperbetulkan kedudukannya supaya cukup selesa. Amir mencapai kedua belah pergelangan kaki Mona dan diangkat ke atas. Dengan segera Amir melipatkan sepasang kaki itu sehinggalah lutut Mona berkedudukan hampir ke paras tetek Mona sendiri.

Dengan kaki Mona yang dah terlipat ke atas sebegitu, tinggallah Puki Mona berkeadaan tersembul dan terkopak sejelas jelasnya. Amir meludah sedikit ke tapak tangannya. Jari jarinya yang basah itu disapukan pada lubang puki Mona. Amir monggosok gosok lubang puki Mona. Amir asyik dan seronok memberikan sentuhan sentuhan terakhir pada kedaraan puki Mona.

Mata Mona nampak kuyu dan hayal. Mulutnya ternganga sedikit sambil lidah Mona terjilat pelat pada bibirnya sendiri. Belaian jari jari Amir.telah membawakan suatu rasa kesedapan pada puki Mona. Batang Amir pula sudah cukup keras dan bertenaga. Amir mulai membasahi batang pelirnya dengan air liur. Apabila pasti cukup kelicinan, dia pun mengacukan kepala pelirnya pada gerbang lubang puki Mona. Perlahan lahan kepala pelir Amir menyondol nyondol dicelah tangkupan kelopak puki Mona. Bahan pelicin pada pelir dan puki mereka berdua ternyata mencukupi. Begitu mudah kepala pelir Amir menyondol sasaran. Takuk kepala pelirnya dah pun terbenam di celah alur puki Mona.

Amir berhenti sejenak untuk memerhatikan reaksi Mona. Ternyata Mona leka masih dibuai arus kesedapan. Amir pun terus memasukkan lagi pelirnya ke dalam lubang puki Mona. Tiba tiba pelir Amir rasa tersekat bagaikan ada suatu benteng yang menghalang kemaraannya. Amir mengorak senyum gembira. Dia tahu benar bahawa itulah benteng selaput dara Mona. Kepala pelir Amir dengan bertambah garangnya meneruskan hentakkan pada permukaan selaput lubang dara Mona.

Keasyikkan Mona seolah olah dikejutkan oleh sesuatu. Kolopak matanya terbeliak. Bibirnya terketar ketar. Belum pun sempat selaput dara Mona diranapkan, kat puki Mona dah mula disengat kesakitan. Amir menarik nafas panjang sebelum meneruskan kemaraan. Mona pun ikut sama menarik nafas panjang sebagai persediaan menghadapi sebarang kemungkinan.

Amir menolakkan lagi pelirnya ke dalam. Kali ini ia masuk sekerat batang. "Aduhhhh… Pedihnya kat puki Mona ni." Mona bersuara merenget kesakitan. Amir pun berehat seketika. Sambil berehat itu, tangannya terus meraba dan meramas buah dada Mona, adik iparnya itu. Halim menarik nafas lagi. Selang itu Mona sudah dapat mengagak tindakan Amir selanjutnya. Kepala lutut Mona menggigil ketakutan.

Dengan rakus kepala pelir Amir mengkejami puki Mona dengan menyondol masuk semahu yang mungkin. Bercerap selaput dara Mona diranapkan oleh pelir abang iparnya sendiri. Serentak dengan itu Mona terjerit lagi, "Sakit abangggg…. ! Tak muat…. Puki Mona dah koyak ni……. ." Amir terasa. tangan Mona menolak-nolak perutnya supaya pelir Amir tidak mara ke dalam lagi Namun usaha usaha Mona itu sudah terlambat. Seluruh kepanjangan 5 inchi pelir Amir dah pun selamat berkubang di dalam puki Mona.

Pada fikiran Amir, apa yang nak ditahan-tahan lagi, semua dah masuk. Dalam keadaan itu Amir mendakap Mona. Berdengu dengu Mona menanggis. Kesakitan di pukinya sungguh memeritkan. Sama sekali Mona tidak menduga pemecahan daranya mendatangkan kesan yang sebegitu rupa. Bontot Mona megeliat tak henti henti. Lubang pukinya yang sempit itu sedaya upaya cuba diselesakan untuk menampung pelir Amir.

Amir juga cuba bertindak untuk meringankan kesakitan pantat Mona. Mulut Amir digerakkan ke arah tetek Mona. Ianya singgah tepat pada puting sebelah kiri. Dengan penuh kepakaran lidah Amir mengelintir puting tetek Mona. Akibat dah terlalu geram Amir terus pula menyonyot buah dada Mona. Semakin dinyonyot semakin mengeliat badan Mona. Tangan Mona mula merangkul erat tengkuk Amir. Lendir lendir syahwat mula terbit membasahi lubang puki Mona. Sudah pasti keadaan ini menambahkan kelicinan dan kelazatan bagi pelir Amir untuk terus memasak kemaraan.

Punggung Amir mula turun naik. Ini maknanya, Amir sudah mula menghenjut. Namun begitu, mulutnya masih menyonyot puting tetek Mona. Teknik dua aktiviti yang berjalan serentak itu ternyata amat berkesan. Ia bukan saja berjaya melunturkan kesakitan pada puki Mona malah ia juga telah menyuntik limpahan kenikmatan yang tidak pernah dialaminya.

Tak lama kemudian, Mona merayu," Abangggg…, Mona dah tak tahan ni. OOOhhh…. Nikmatnya ….." Berdengus dengus Mona mengucapkan lafaz kesedapan yang dirasainya.

Amir terus-terusan menghenjut. Manakala badan Mona sudah mula meronta-rota. Tangannya terkapai-kapai. Nafasnya mula tersekat-sekat. Amir masih terus menghenjut. Tiba-tiba Mona menjerit kuat dan panjang ," Errrrrrrrrrrrrrrrrrrrrh"

"Sedap sungguh berzina dengan Mona ni…. Tapi abang dah tak tahan sangat lagi… Abang perlu lepaskan nafsu ni kat dalam puki Mona." Sambil Amir terus menyambal lubang puki, Mona terangguk angguk menyatakan kerelaannya. Serentak dengan itu Amir pun menjerit kesedapan. Air mani Amir yang dah seminggu bertakung itu pun meledak keluar. Lima das ledakkan padu dilepaskan oleh kepala pelir Amir. Kemudiannya diiringi pula beberapa das ledakkan ringan. Kencing putih yang melekit lekit itu tersimbah dan terpalit dengan banyaknya pada pintu rahim Mona.

Amir tersungkur di dada Mona. Mona jadi lemah longlai. Begitu juga dengan Halim. Apa tidaknya, hampir setengah cawan air mani Amir dah terpancut ke dalam lubang puki Mona. Takungan air benih yang cukup likat memenuhi setiap rongga di dalam lubang puki Mona. Keseronokan berzina yang sebegitu rupa sudah pasti akan membuntingkan gadis yang sesubur Mona. Namun Mona sudah terlupa akan itu semua. Sinar kepuasan jelas terpancar pada pasangan yang baru selesai berzina itu. Raut wajah mereka tidak sedikit pun menampakkan sebarang penyesalan di atas perbuatan terkutuk itu.

Apabila Amir bertenaga semula, segera dia bangun. Dia beralih semula ke tempat duduknya. Batang pelirnya yang masih tegang itu didapati penuh bersalut beranika lendiran. Mona pula masih lagi terbaring mengangkang. Amir tunduk untuk meneliti keadaan lubang lubang puki Mona. Hanya beberapa titik air mani dapat dilihatnya pada belahan puki Mona. Tangan Amir membelek belek pada alur puki yang dah ternganga itu. "Arrrrr…. " Mona merengget kengiluan. Maklumlah puki Mona baru saja pecah dara. Jadi memanglah pukinya itu masih lagi terasa sengal. Perlahan lahan Amir membuka kelopak puki Mona untuk mencari sesuatu.

Lubang puki Mona ternganga membentuk bulatan seperti sebuah telaga. Di dalam telaga itu penuh berisikan kepekatan air mani Amir. Turut bercampur di dalam takungan itu, Amir dapati ada lendiran yang berwarna kemerahan. Maka ternyatalah bahawa dara Mona telah tumpas pada batang pelir Amir. Lantas dia tersenuym panjang dan kemudian mengucup bibir Mona


Ianya bermula semasa aku berumur 20 tahun. Semasa itu aku masih dalam menjalani perkhidmatan negara. Ketika itu, aku baru saja habis berkerja dan terus pulang ke rumah. Sampai sahaja di bawah block, aku bertemu dengan kak Liah yang berumur 38 tahun. Dia seorang janda yang tinggal di sebelah rumah aku. Kak liah mempunyai sepotong badan yang seksi dengan mempunyai dua belah tetek yang besar dan tegang. Bontot kak Liah sangat bulat dan sederhana besarnya. Aku jadi tidak menentu bila melihat potongan yang indah ini. Apalagi, setelah melihat potongan badan kak Liah, butoh aku terus berdiri dengan tegap.

Aku mempunyai butoh yang agak besar dan keras, lebih kurang 8 inch. Kak Liah dapat merasakan kelainnan dari diri aku dan sempat ia melihat butoh aku yang sedang tegang dan menolak-nolak seluar tentera yang aku pakai. Aku pun senyum dengan muka merah apabila kak Liah melihat sinar mataku.

Anyway, akupun tegur dia dan bertanya dari mana dan hendak ke mana. Kak Liah memberi tahu yang ia baru pulang dari kerja dan sangat kepenatan. Kami pun sama-sama naik lift untuk ke rumah masing-masing. Sampai saja di pintu aku terus ketuk berkali-kali. Sementara itu kak Liah sudah pun masuk ke dalam rumah, tinggal aku yang masih lagi ketuk pintu. Setelah 10 minit menunggu, aku bercadang untuk tumpang saja di rumah kak Liah sehingga keluarga aku pulang. Lagi pun, aku masih ingin melihat potongan kak Liah yang montok itu.

Apalagi aku terus ke rumah kak Liah dan terus ketuk. Lebih kurang 5 minit, kak liah pun buka pintu. Aku amat terkejut apabila melihat kak Liah hanya menutupi badan dia dengan sehelai tuala kecil. Ianya sangat kecil sehingga aku dapat lihat kebesaran dan keputihan kedua bukit kecil kak Liah itu. Peha kak liah sangat gebu dan sejuk mata memandang.

Aku beritahu kak Liah yang keluarga aku keluar dan tidak ada orang di dalam untuk buka pintu dan beritahu dia yang aku ingin menumpang di rumahnya. Dengan senyum ia menjemput aku masuk dan tutup pintu. Kak Liah suruh aku duduk di sofa sementara ia membuat air kopi. Aku dapat melihat kak liah dengan sahaja memasuki dapur dengan berjalan mengelek gelekkan bontotnya yang padat. Dengan itu butoh aku terus tegang dengan gagah.

Aku merasa sangat susah hendak duduk diam, lantas aku ikut kak Liah ke dapur. Aku berdiri di pintu sambil berbual-bual dengan kak Liah. Sementara itu pula mata aku tidak pernah lepas dari melihat bontot dan teteknya yang cantik itu. Butoh aku terus tegang dan aku dapat merasakan yang kak Liah sedang jeling-jeling ke arah seluar tentera aku yang sedang mengembang besar akibat dari ketegangan butoh aku itu.

Kak Liah tahu yang aku sedang melihat tubuh badannya. Tapi dia bersahaja aje berjalan ulang alik di depan aku. Kadang-kadang dengan sengaja ia membongkokkan badan untuk mengambil sesuatu supaya tuala yang ia pakai akan terselak naik hingga ke pangkal bontot. Apa lagi, terbeliak biji mata aku bila melihat bulu hitam yang lebat di pukinya. Aku juga boleh nampak dengan jelasnya lubang puki kak Liah yang merekah tersenyum.

Kak Liah melihat mata aku tertumpu tajam pada pukinya yang sedang basah menggeluarkan air maninya yang sungguh lazat. Dengan tak tunggu-tunggu lagi, aku terus mendekati kak Liah dan terus benamkan muka aku di pukinya yang sedang tunggeng tunggeng. Dengan lahapnya aku jilat di sekeliling puki itu sambil menggigit-gigit bibir merekah di situ. Kak Liah menjerit- jerit kesedapan sambil mendorong aku menjilat dengan lebih pantas. Air maninya tak henti-henti keluar dari lubang pukinya. Namun habis air puki kak Liah aku minum. Sementara lidah aku pula tak henti-henti keluar masuk di sekeliling puki.

Tak lama kemudian dengan ganas pula aku menarik tuala kak Liah dan melontarkannya ke atas meja. Maka berdirilah kak Liah di situ dengan keadaan bertelanjang bogel. Aku membawa dia ke meja dan menyuruh dia baring meniarap sementara aku menjilat kedua puki dan jubornya yang lazat itu. Kak liah merengik-rengik kesedapan, "ah...! aah...! Sedap sayang...! Ah.. oh.. oh...!" Begitulah bunyi yang keluar dari mulutnya.

Setelah puas menbaham puki kak Liah, aku terus junamkan mulut ku kepada kedua teteknya yang tegang itu. Sementara aku hisap tetek kak Liah, jari tangan kanan aku terus mengentil-gentil biji kelentiknya dengan enak. Tangan kak Liah terus mencari sasaran yang ia idamkan dengan membuka baju dan seluar tentera yang aku pakai.

Apabila tangan kak Liah dah dapat apa yang ia cari, ia meramas-ramas dengan kemas supaya ia tidak terlepas dari gengamman. Naik syok butoh aku bila kak Liah goncang turun naik dengan berkata "keras...! Besar...! Panjang...! Sedap... panas.. oh.. ah...!!! Kak Liah dah tak sabar lagi dan terus ia tarik butoh aku ke mulutnya. Dijilatnya disekeliling kepala butuh aku. Sekali-kali ia memasukkan semua butoh aku ke dalam mulutnya. Aku tak sangka yang kak Liah pandai sunggoh dengan permainnan karaoka ataupun oral sex. Aku lantas terus naik ke atas kak Liah dengan posisi 69 dan kami masing masing menikmatinya sehingga puas.

Setelah enak merasa kesedapan, kak Liah suruh aku memasukkan butoh aku yang besar keras ke dalam pukinya yang sudah berair lecak itu. Kaki kak Liah aku kangkangkan dan kakinya aku letak di atas bahu aku. Sementara butoh besar aku tu dihalakan ke arah puki dan mengosok-gosokkan kepalanya di sekeliling bibir.

"Ah.... ah...! Sedap sayang...! Cepat sayang...! Oh... sedap...! Cepatlah masukkan ke dalam puki. Kak Liah sedang gatal sangat ni...! Kak nak rasa sangat butoh besar kamu tu." Kata rayunya itu amatlah membangkitkan nafsu berahi aku. Maka dengan geramnya aku junamkan keseluruh butoh aku ke dalam puki kak Liah. Sambil itu jari aku pula bermain-main di lubang jubor dia. Sambil aku pam butoh keluar masuk ke dalam puki kak Liah, sambil itu jugalah aku masukkan jari aku ke dalam lubang jubornya.

Kak Liah meronta kesedapan sambil menjerit, "Oh... oh...! Oh.. ah.. sedap....! Sedap sayang....! Oh sunggoh besar butoh kamu ni sehingga terasa di ulu hati kak Liah...!" Aku dengan ganasnya pam keluar masuk dengan kuat sambil jari aku terus bermain di jubornya. Terpekik kesedapan kak Liah apabila air maninya keluar membasahi butoh aku. Lalu aku suruh kak Liah pusing tunggeng doggie stail, supaya aku dapat junam butoh aku dari arah belakang pula. Sambil itu aku dapat penumpuan yang lebih baik pada bontot kak Liah yang padat itu.

Aku sondol dan aku hayunkan berkali-kali butoh aku keluar masuk ke puki kak Liah sambil memuji-muji kesedapan pukinya. Sedang kami kesedapan menghenjutkan persetubuhan, aku dengan tidak segajanya terbenamkan butoh aku masuk ke dalam lubang jubor kak Liah. Apa lagi... tepekiklah kak Liah kesakitan kerana belum pernah ada butoh yang memasuki jubornya itu. Kena kena pulak tu dirasmikan oleh butoh aku yang bersais besar...!

Aku pun pamlah dengan perlahan-lahan supaya kak Liah dapat menikmati kesedapannya. Aku memang tak berhajat nak cabut keluar butoh aku walaupun sudah tersalah masuk. Apatah lagi apabila aku rasakan lubang jubor kak Liah sungguh sedap rasanya. Setelah keluar masuk beberapa minit, barulah kak Liah rasa sedap. Dia mula menggelek-gelekkan bontotnya dengan keadaan lubang jubornya yang sedang kena tikam dengan butoh aku . Punyalah sedap aku rasakan bila kak Liah buat begitu. Semakin kemas butoh aku terbenam di situ.

Sambil itu jemari tangan kak Liah bermain dengan buah pelir aku. Berdenyut denyut butuh aku dilimpahi kenikmatannya. Tindakkan kak Liah itu telah mengheret hawa nafsu aku sampai ke kemuncaknya. Aku pun lepaskanlah segala air mani ke dalam lubang jubor kak Liah. Sambil itu jari-jari aku meramas-ramas tetek kak Liah dengan kuat dan ganas. Kak Liah meronta-ronta kesedapan bila dia merasakan air mani aku mula mengalir masuk ke dalam jubornya.

Kami sama-sama kepenatan lalu baring bogel bersama-sama. Kak Liah mengucapkan terima kasih kerana aku telah memenuhi tuntuan hawa nafsunya. Dia mempelawa aku supaya datang lagi ke rumahnya pada bila-bila masa saja. Menurut kak Liah sudah 5 tahun dia tidak merasa butoh di dalam pukinya setelah kematian suami dulu. Tambahnya lagi bahawa akulah teruna pertama yang telah menikmati tubuh badannya sejak sekian lama.

Setelah adengan itu, aku selalu ke rumah kak Liah apabila ada masa lapang dan kadang-kadang aku tidur di sana. Berbagai stye telah kami lakukan dan kak Liah pun mula pakai pakaian seksi apabila aku bersama dia.


Selamat bertemu kembali, so dengan tidak membuang masa, I nak sambung cerita I sebagai teruna gagah. Harap semua terhibur dengan cerita ini, cuma nama sahaja yang saya tukar ganti dengan yang lain.

Ianya bermula ketika saya baru saja habis menjalani 2 tahun dalam perkhidmatan army. Ketika itu saya baru berumur 20 tahun. Setelah R.O.D (RUN OF DATE) dalam army, saya pun berehat -rehat di rumah sambil mencari perkerjaan yang teriklan di dalam akhbar. So one morning saya pun keluar untuk pergi interview di salah sebuah company logistic di Tuas, ketika itu saya sedang menunggu bas numbor 252 di interchange Jurong.

Semasa queue itulah saya terpandang seorang gadis manis berbaju tshirt ketat dengan berseluar jean Levis. Rambutnya panjang dan potongannya badan saya agak dalam 35-26-36 dan berumur mungkin 21 tahun.

"Puh... sunggoh bergetah this sweet girl," kata suara hati saya. Melihat potongan dadanya yang pejal bak gunung Fuji yang tersergam indah. Bontotnya yang tonggek itu pula sedikit sebanyak membuatkan badan saya rasa kepanasan.

Saya kira gadis ini ingin pergi kerja, tapi rupanya dia pun sama dengan saya nak pergi interview di company yang sama juga. Apalagi, semasa menunggu untuk di interview, saya sempat bertanyakan namanya, setelah saya sendiri memperkenalkan diri terlebih dulu. Namanya sedap sekali iaitu Valerina atau Rina di kalangan temannya. Malahan amat tepat sekali dugaan saya yang dia ni berumur 21 tahun dan masih lagi belum berteman.

Setelah diinterview dan pun mendapat perkerjaan, saya mempelawa dia untuk pergi minum sambil makan tengahhari. Semasa itulah kami kenal dengan lebih dekat lagi dan berjanji untuk bertemu.

Okay, so satu hari saya membawa Rina ke rumah saya di Yishun. Cuma saya dengan kakak saya saja yang tinggal di situ. Pada hari tu secara kebetulan pula kakak saya sudah pun keluar kerja. Tapi sebenarnya memang telah saya pasatika masa tu tak ada orang.... senanglah nak buat kerja tambahan nanti.......!

Rina nampaknya sangat selasa berada di rumah saya. Mungkin kerana rumah saya itu teratur dan bersih dengan perkakas yang semua ada. Saya memainkan lagu slow rock sambil berbual-bual dengan Rina. Dalam pada itu mata saya tidak pernah lepas dari melihatkan gerak dadanya yang gebu. Saya dapat melihat dada nya yang sentiasa bergoyang ke kiri-kanan dan sebaliknya. Semasa itu kami tetap terus berbual..... naik stim saya.. mak ooi bestnya.....!

Apalagi batang saya yang 8 inch besar pun naik sedia menolak-nolak seluar casual yang saya pakai. Stim betul desakan nafsu saya. Lalu dengan sangaja saya pun terus cium bibirnya yang merah bak delima merkah itu. Saya lakukan dengan pelahan sambil melihat reaksinya....

Hus.... tak membantah langsung.... malahan ada responce pulak tu. Maka tangan pun mula naik gatal dan terus pegang kat dadanya yang pejal itu. Memang lazat.... sedap... lembut... dan tegang rasanya. Sambil meramas-ramas di situ, tangan saya juga bertindak untuk membuka butang bajunya. Akhirnya nampak juga sepasang gunung fujinya yang sungguh indah... amboi bukan main geram lagi rasanya... panas tangan saya bila ianya dipegang.

Ciuman saya beralih daripada mulut mulus itu ke bahagian dadanya pula. Pada masa yang sama jari kanan saya bermain main kat puting merahnya.... Ianya saya hisap dan sedut dalam-dalam. Nafasnya turun naik sambil menyuarakan kesedapan.

"Sedap bang...! Aaaah... Sedaaaap... kuat sikit baaang... oh.. oh..."

Aku pun tanggalkan kesemua pakaian rina supaya dapat aku melihat bentuk tuboh badannya... Amboi.....! Tak sangka rina mempunyai bentuk tuboh yang indah. Bulu pukinya pula tumbuh hanya sedikit saja kat bahagian tengah...... Naik tegang batang aku... keras bagai batu... Sakit aku rasakan selagi ianya tak ku lepas keluar.

Ku buka seluarku sendiri dan keluarkan batang keras aku tu. Kemudian aku suruh rina pegang sambil meramas - ramas secara turun naik...

"Sedap... sedap...! Kuat sikit sayang.... oh.... oh....! Abang tak tahan rina.... Masukkan dalam mulut rina tu..... rina hisap batang abang......"

Apalagi rina pun teruslah karaoke dengan batang saya tu. Dengan hebatnya dia jilat kepala batang sambil jari pula bermain kat buah pelir saya.....

"Ummmm.... rina....! Enak mulut rina ni.....! Ah.. ah....." Begitulah terbitnya suara dari mulut saya. Saya pusingkan badan rina ke posisi 69. Lepas tu aku pun jilat segalanya dari lubang jubor sampai ke hujong puki..... Apa lagi, berkedut-kedut keadaan pukinya semasa dia mengeluarkan air manisnya itu....

"Ah... ah.. bang.. sedap bang.... tak tahan... oh.. oooh...! sedapnya abang jilat puki rina.."

Aku kalau naik sedap bila batang kena karaoke... mulalah ku jolokkan keluar masuk ke dalam mulut rina....

Hisap sayang.... sedut kuat sikit.. aaah.. jilat yang... jilat..... hisap buah abang tu... oh.. oh rina...!"

Hampir 45 minutes dalam posisi 69, saya pun pusingkan badannya dan bersedia untuk masukkan batang saya ke lobang puki yang dah berair lecak. Kedua kakinya saya letak di bahu saya. Lepas itu kepala batang saya mula digosok gosokkan di alur pukinya. Berkali-kali ku lakukan...... Rina pula tak putus putus merrenggek kesedappan....

"ah.. aaaah bang bang... cepat masukkan.. rina nak batang abang yang panas tu.... besar bang... keras pulak... oh.. cepat... bang masukkan.. pls.. pls.. bang ah....!"

Saya dah naik hilang akal melihatkan reaksi rina. Terus saja saya junam batang saya ke dalam puki rina.

"oh.. ketat.. sunggoh ni...! Ketatnya puki rina...... sedapnya sampai abang rasa macam nak pengsan.... oh.. oh......"

Saya dapat rasakan dinding daranya itu bagai menyekat batang saya dari masuk ke dalam.

1-2-3... maka saya pun hentakkan batang saya dengan kuat. Bercerup bunyinya semasa batang saya menerjah masuk ke dalam puki rina.... Air yang terbit dari pukinya meleleh sampai ke lobang jubornya yang berupa bintang kecil berwarna merah.

Masa tu terlintas pertanyaan tentang bagaimanakah rasanya kalau saya dapat masukkan batang ke dalam jubornya.... Oh kemungkinan sudah pasti enak. Sambil bersorong keluar masuk batang, mulut kami berdua tak henti henti meraung sedap. Saya rasa rina sudah pun klimak sebanyak 3 kali.

Tak lama kemudia saya pun menyuruh rina menunggeng. Terus saja saya jilat lobang puki dan jubornya dengan lahap....

"sedap.. sayang... puki sayang sedap...! Abang tak tahan ni.... Ingin rasanya hari hari abang nak rasa bersedap dengan sayang.... sayang....! sedapnya sayang......!"

Aku mula rasa batang ku dah nak keluarkan air lazat tu. Maka teruslah aku sumbatkan batang aku tu ke dalam puki rina. Aku datang dari arah belakang secara doggie-stye.

"Nah... nah.....! Ah.. Ambil niiii sayang.. ooouuuu......! Rina... abang dah nak keluar niiiiii.....! Sedap... sedap.... sedaaaa...aaappp.....! "

Pantas aku mencabut keluar batang ku dari puki rina dan sumbatkan pula ke dalam mulutnya yang mulus itu. Saya pun terus pancutkan air lazat tu ke dalam mulut yang sudah pun sedia ternganga....

"ohhhhhh bang.... Banyaknya air abang.... Sedap rasanya..... ah... ahhhh... air abang sayang ni sedaaaa....!"

Aku mulai kepenatan setelah bermain sex dengan rina yang memakan masa hampir 1 1/2 jam lamanya. Namun raut kepuasan jelas terukir di wajah kami berdua.

Itulah rina gadis manis yang pernah bersama-sama aku sehingga akhirnya dia berkahwin dengan pemuda pilihan orang tuanya. Namun dari masa ke masa, jika keadaan mengizinkan, saya masih lagi mengadakan hubungan dengan dia. Bagi kak Liah, well, saya masih juga sekali-kala melakukan sex di rumahnya atau di rumah kakak saya. So Bye dulu...!


Cerita benar aku kali ini adalah dengan seorang gadis 20 tahun bernama Rynna. Aku berkenalan dengannya semasa ditugaskan disebuah firma computer HP (Hewlet Packard) di Singapore. Selama sebulan di sana, aku telah menjalani hubungan rapat dengannya. Ketika bersamanya, aku masih ada lagi hubungan dengan Kak Liah dan Rina, kami akan bertemu dua kali seminggu.

So, satu hari, aku telah membawanya ke rumah ku di Yishun untuk bertemu dengan Kakak Mai. Aku tahu yang Kak Mai akan keluar berkerja pada pukul 2 petang, so sengaja aku tiba dengan Rynna pada masa Kak Mai hendak keluar. Setelah bersalam tangan, Kak Mai meninggalkan kami berdua di situ.

Suasana rumah ku sungguh romantic, kemas dan rapi, lebih-lebih lagi setelah aku mainkan lagu slow rock sentimental. Aku dapat rasakan yang Rynna tenang dengan suasananya dan ia akan lebih mudahkan aku untuk merasa tubuh montoknya 35-26-36… bayangkanlah.. gunung tetek yang pejal dan bontok bulatnya… adoh… sedap sekali mata memandangnya. Kami duduk bersebelahan di sofa berbual sambil mendengar musik yang sedang dimainkan. Harum wangi bau badannya…. mungkin mahal minyak wangi yang dipakainya.

Aku melihat sinar mata dan wajahnya semasa kami berbual… sungguh ayu dan manis raut wajah… membuat Rynna tidak senang duduk dibuatnya. Dengan tenang, aku membelai rambutnya yang panjang, sambil memuji-muji kemanisannya dan kecantikan wajahnya. Rynna lemah dengan pujianku, dapat ku lihat matanya telah layu dan dengan senyuman manis ia tujukan pada ku… tergoda aku dibuatnya… ku tak tahan dengan senyumannya lalu terus memberi satu ciuman tepat di bibirnya yang manis.

Tangan kami masing-masing berpaut rapat di antara satu sama lain sambil aku terus cium bibir munggilnya. Sungguh sedap dapat ku rasakan, kepanasan dan kehangatan badan kami.. hangat lagi bila tangan ku sentuh pada kedua gunung pejalnya… Eeemmhh... sedap dan lembut rasanya… Sambil bibir kami sedang bertarung di antara satu sama lain, ru ramas dengan perlahan di sekeliling teteknya berulang–ulang... sesekali ku picit picit di daerah putingnya…

"Aaahhhh… eeemmmhh" keluh Rynna dengan manja. Jarinya yang lembut telah ku alirkan ke atas batang ku yang sedang tegak bangun sambil mengosok-gosokkan lembut. Sedap.... sedap rasanya.. aku dah tak tahan, lalu ku buka seluar luar dan dalam ku sekali.

Tegak berdiri batang ku dengan diperhatikan oleh Rynna sambil jari-jari halusnya bermain main di sekeliling batang ku..

"Oooohhh.. oohhh sayang... sedaplah...! Pandai Rynna goyang batang abang yang keras ni.. Pegang kuat kuat dan goyang turun naik sayang…"

"Eeemmm aahhh sedapnya…Yang… bukalah baju.. abang nak hisap tetek u.. pleaseeess...!" Ku buka semua bajunya sambil kedua tangan meramas ramas teteknya.. putih… puting kecil kemerahan... eeemmmm sedap… Ku hisap putingnya dengan lembut dan sesekali memberi gigitan semut…

"Oooohhh…. ooooohhh….. eemmmhhh..." keluh Rynna sambil diam merasakan yang skirtnya telah ku buka, hanya tinggal G-string cutenya sahaja. Nafas ku kencang apabila melihat daerah pukinya yang tembam dengan bulu-bulu halus di bahagian tengah saja.. Ooohhhh.. punyalah cantik..! Baunya harum…! Ku selak sedikit sambil lidah ku menumpukan permainan di bibir puki Rynna.

"Ooooohhhhh eeeemmmmhh ooooohhh abang… sedaplah… ooohhh...!" Katanya sambil tangan ku masih lagi bermain di putting dan meramas ramas teteknya .

Ku tiup tiup halus ke arah puki yang tersenyum kecil sambil lidah ku bermain main merasakan air maninya yang sedang rancak keluar…..

"Aaaaahhhhh… abang… abang.. aaahhhh sedap…. ahhhhh...!" Katabya sambil menarik narik kepala ku ke arah pukinya…. Ku nyonok, ku jilat dan ku gigit gigit halus di kelentitnya… terjonket jonket bontok Rynna kesedapan dan kepanasan
bila merasa kehebatan lidah ku ini.

"Eeeeeemmmm bang cepat bang… Rynna nak batang abang.. tak tahan ni… oooohhh.. bang cepat bang.. aaahhh batang abang besar keras… oooohhh abang masukkan cepat.. Rynna nak ni….!"

Air pukinya sudah banyak yang aku minum.. sedap rasanya… ooohhh bestlah.. stim betul dibuatnya. Aku menyuruh Rynna melebarkan kangkangnya dan tangannya ku mestikan agar berpaut di kedua lututnya sendiri. Bayangkanlah puki Rynna yang tembam berair-air tu, seolah olah tersenyum senyum memanggil manggil batang ku masuk ke dalam. Setelah puas melihat kecantikan pukinya, aku jilat perlahan lahan dari arah jubor sampai ke hujung puki sambil jari ku bermain di biji kelentitnya…

"Oooohh bang.. sedap bang… oooohhh...! Air puki Rynna dah banyak keluar ni… oooohh bang cepatlah masukkan batang abang….aaahhh..!" Ku teruskan jilat sampai aku puas dan barulah aku ambil batangku yang keras dan mainkan di tepi puki sambil sesekali memasukkan kepala tu sedikit saja…

"Bbbaaannnggg oooohhhh eeemmmmhh bang sedaplah batang abang ni…" Aku main mainkan batang aku turun naik dari arah jubor sampai ke arah kelentitnya.

"Sedapnya bila abang main mainkan begini…!" Ujarnya lagi.

"Eeemmmhh sayang.. ooohhhhh Rynna ku....!" Setelah puas dengan permainnan itu, aku pun terus memasukkan batang ku perlahan lahan ke dalam pukinya yang berair ru. Eemmmhh... ketat panas ku rasa di sekeliling batang ku.Tekan lagi dan akhir terus masuk seluruh batang keras ku hingga bertemu antara bulu ku dengan bulu Ryana.

"Aaaahhhh…. aaahhhh….oooohhhh bang sakit …aaahhhh……!" Rengek Rynna manja. Namun ku tarik dan sorong lagi perlahan lahan sambil ku gigit bahu Rynna untuk menahan kesedapan. (ceritalucahku.blogspot.com)

"Eeeemmmmhh…. ahhhhhh … gelekkan sedikit bontok mu." Pinta ku dan Rynna pun mulalah mengelekkan bontoknya... dan aku dengan sedapnya menghenjuk keluar masuk batang ku di dalam pukinya.

Jari-jari ku sudah mula turun bermain main di dearah jubornya yang cute bersama air mani Rynna yang banyak mengalir keluar kerana kesedapan. Ku masukkan satu jari ke dalam jubornya…

"Aaahhhh sakit bang… janganlah... sakit jubor Rynna bang… ooohhh.....!" Aku dah tak kira lagi, lantas dengan geram lalu masukkan lagi satu jari dalam jubornya, ku jolok dan korek di sekitar jubornya hingga membuat Rynna mengemut-gemutkan bahagian puki dan jubor. Memang batang ku terasa sedap sungguh apabila dilakukannya begitu….

"Aaahhhh sayang.... sedap sayang… Oooohhhh ahhhhh abang terasa sedap sangat bila Rynna buat kemutan begitu."

"Aaaahhh…. aaaaahhhh.. oooohhhhh...!" Kami masing masing mengeluarkan keluhan manja…. sama-sama merasa sedap hingga tak mahu berhenti. Tubuh kami bertaut dengan rapat sambil ku hayunkan slow and steady. Jari ku masih lagi bermain main dalam jubor nya sehingga membuat Rynna climat lagi hingga basah di sekitar kemaluan kami berdua.

Lantas ku suruh pula dia berpusing dalam keadaan doggy sambil ku halakan batang dari arah belakang. Ku gosok gosok kepala batang ku itu disekitar alur pukinya yang sudah banyak berair…..

"Uummmhh uummhh ooohhhhh bang…. Rynna tidak tahan ni… aaahh cepat masukkan batang abang….aaahhh cepat bang...!" Setelah lebih kurang 10 minutes bermain main dan dengan rengek manja Rynna, ku masukkan batang ku semula ke dalam pukinya dengan hayunan yang lebih ganas.

"Eeemm… eemmm ooohh sedaplah sayang... abang dapat rasa hingga ke pangkal rahim sayang ni… ahhhh aahhhh....!" Ku henjut henjut laju….. Rynna dengan kesedapan menolong ku dengan mengelek gelekkan bontoknya sambil jari jarinya bermain main dengan buah pelirku yang terjuntai itu. Ohhh sungguh nikmat dapat ku rasa sehingga aku terus pancutkan air manisku ke dalam puki sambil ku tarikkan bahunya ke belakang.

"Ooohhhh...!" Aku melaungkan kesedapan.

Kami puas dan longlai kepenatan setelah bertarung dalam masa satu jam lamanya. Seri kesedapan dan keenakkan jelas terukir di senyuman kami berdua. Ku kucup mulut Rynna dengan manja sambil memeluk tubuhnya rapat dengan ku. Kami tertidur seketika menghilangkan kepenatan diri.

Dalam tidur, aku dapat merasa seolah olah ada kesedapan yang menyaluti batang ku. Bagaikan ada kelembutan dan kehangatan bermain main di situ. Ku bukakan mata dan terus menghulurkan senyuman... Rupanya Rynna sedang syok menhisap hisap batang keras ku yang dah terpacak tegang itu.

"Bang... Rynna nak lagi lah… puki Rynna masih gatal ni.... Ia nakkan batang keras abang tu… cepat bang.. ooohhh gatalnya bang…! Kalau abang nak jilat pun boleh.. Rynna kasi abang jilat..... bila bila saja abang nak…. ok ye bang....!"

Itulah kisah ku bersama Rynna gadis 20 tahun yang ku kenali dalam masa sebulan berkerja di Hewlet Packard. Aku berasa cukup puas sesudah itu kerana Rynna adalah seorang gadis yang kuat sex. Bermacam cara sudah kami lakukan..... maklumlah... dah begitu nasib tanggung jawab ku terhadap perempuan perempuan yang memerlukan penangan ku.


Kisah ini benar benar terjadi sewaktu aku mengikut teman baik aku balik kekampungnya di Batu Pahat. Aku mengikut teman ku balik sebab rumah dia ader buat majlis perkahwinan kakaknya. Biasalah sampai aku kekampungnya aku dapati ramai orang tengah sibuk. Maklumlah orang kampung sibuk bergotong royong memeriahkan majlis. Aku pun naik segan dibuatnya. Kena pulak mlm nie ada berinai. Peh! Sibuk pengantin menyiapkan baju yang nak diperagakan nanti. Tapi aku buat dono jer bab aku letih akan perjalanan tadi. Lepas aku salam sanak saudara member aku, member aku ajak lepak kat rumah kebun. Mulanya aku terperanjat gak… aper rumah kebun tuh. Rupanya rumah nie agak kecil dan ia dibuat untuk tempat melepaskan penat selepas membersihkan kebun. Ooooooo aku kata….. kira ok gak bab siap ader radio dan kipas. Dan yang bestnya lokasinya agak jauh dari rumah member aku tu….


Nak dipendekkan cerita……. Sedang aku lepak kat beranda rumah dengan berkeadaan berlengging (tak pakai baju). Tiba tiba aku dengar suara perempuan ketawa kecil…. Pada mulanya aku cuak gak takut ada hantu ker….So aku bangun dan cari darimana bunyinya….. Fulamak !!! awek sih!Aku nampak 2 awek sedang melintas didepan rumah…. Bole tahan aku tengok…. Putih kena lak pakai baju kurung kebaya sempit… Fuh! Mantul aku tengok dada awek tuh…. Aku sapa awek tu… hi…. Aper kabar? Awek tu berlalu jer tak layan aku sambil ketawa kecil…. Takper dalam hati aku berkata… nantilah kau….


Malam berinai berlangsung dengan meriahnya. Lepas makan aku cakap kat member aku nak lepak jer kat belakang. Member aku kata pergi dulu bab dia nak borak ngan keluarganya. So aku terus jer blah. Dalam perjalanan aku nak kebelakang aku terserempak ngan awek tadi. Aku menyapa sombong eh tadi… Dia senyum jer……. Aku tanya nama dia jawap panggil jer Ina……. Manis nama tu sama ngan orangnya. Aku mula ayat. Dia senyum lagi. Aku tanya bole berkenalan….. Aku tak sangka soalan tuh membuatkannya dia berhenti. Dan menjawap bole sambil malu malu. Aku hulurkan tangan nama saya mie…. Dia menyambut salam aku. Punyalah halus tangan dia… sejuk jer aku rasa. Aku ajak dia borak borak dulu.. Dia setuju.


Diatas sebatang pokok kelapa tumbang aku berbual ngan dia. Dalam rancak aku berbual aku mencuri curi lihat gunungnya yang putih dan mekar itu. Walaupun dalam agak gelap namun mata aku dapat membayangkan keindahan buah dada nya. Embun jantan mula turun membasahi bumi. Aku mula merapatkan tangan aku ke tangan dia…. Mula mula dia mengelak tapi aku teruskan jua mencari tangan dia. Bila aku dapat memegang tangan dia aku ramas lembut jarinya. Dia diam jer. Dalam hati aku ader can nie….. Lantas aku rapatkan diri aku. Ina terdiam. Aku juga terdiam lantas kami tertawa sesama…. Kini tangan aku mula bebas memegang tangan dia. Kekadang tuh aku sengaja mengeserkan tangan ku kedadanya. Emmmmm kenyal aku rasakan. Aku bertanya pada dia pernah tak rasa kena cium mulut .Dia kata tak pernah tapi pernah tengok kat tv jer…. Nak cuba?? Aku tanya. Dia mengelengkan kepala. Tanda memprotes. Aku kata cuba dulu…… At last pujukan ku menjadi tapi dia berpesan setakat cium jer tau…. Aku setuju.


Dengan lembut aku mengulum lidah ina. Aku lepaskan mulut ina nampak agak tercugap. Aku tanya best tak dia tertunduk malu. Aku pegang dagu dia dan ina pun menutup mata dan membuka mulutnya sedikit tanda minta dicium lagi. Kini lampu oren dah menyala. Aku buat satu ciuman manja dan bernafsu…… Sambil tangan aku menarik tengkok dia. Emmmm ina membalas kuluman lidah ku. Ader respon. Aku memeluk tubuh langsingnya. Dia memeluk belakang ku. Agak lama aku berkulum lidah ngan ina kini tangan ku yang tadi berada ditengkok turun dengan perlahan ke dadanya. Baju kebajanya membuatkan aku geram dengan buah dadanya. Tangan aku memegang lembut buah dada ina. Ina terperanjat tapi aku terus mengulum lidah ina…. Ina leka dan hayal lagi. Kini tangan aku mencari butang baju kebaya ina aku buka satu persatu. Dan akhirnya baju kebaja yang ina pakai tak berbutang lagi. Maka terserlahlah buah dada yang aku idam idamkan. Ternyata coli yang dipakainya tidak cukup besar untuk menampung daging pejal itu. Aku kopek pembalut yang menggangu sentuhan tangan ku. Aku ramas lembut buah dada ina. Emmmmmm ina mengeluh kegelian. Mulut ina aku lepaskan dan turun ke leher dan turun terus ke buah dadanya. Aku dapat lihat jelas putting didadanya agak besar dan tegang. Aku kulum satu putingnya dan sebelah tangan ku meramas ramas sebelah buah dadanya. Iskkkkkkkk ina berbunyi dan menarik lembut dan ramas kepalaku. Aku jilat putting dan keliling buah dadanya ina mengerang Uhhhhhh sedapnya…… Lantas aku mengajak ina ke rumah. Ina setuju dan ina ingin tahu lebih lanjut apa lagi yang akan dirasainya nanti. Tanpa memasang butang aku memeluk ina dan berjalan terus kerumah.


Sampai aje dirumah aku tutup lampu dan membuka kipas agar tak kepanasan. Aku membuka terus baju dan coli ina. Ina malu terus menutup buah dadanya. Aku tersenyum jer. Lantas aku mengulum lidah ina semula ina hayal kembali dengan keenakan. Tangan aku ditarik ina agar meramas buah dadanya. Aku menurut jer. Aku tahu gadis kampung nie dah mula kehausan sentuhan…. Aku gentel putting ina manakala tangan ku mula mencari tempat baru. Ina leka bila tangan aku mungusap usap pehanya. Ina dapat rasakan bahawa cipapnya dah basah mengeluarkan cecair….Ina dah tak tahan lagi bila aku mengusap usap pehanya dan rasa mahu je dia menyuruh aku terus mengusap cipap nya. Tapi

.dia mendiamkan diri jer. Aku dapat rasakan kebasah itu dan betapa tembam cipap ina dikala itu. Aku tak sabar lagi aku mengakangkan kaki ina dan menyingkap kain yang dipakai ina. Rupanya ina sememangnya menanti dilakukan sebegitu. Ina membantu mengangkat punggungnya. Tangan aku terus menekup ke kain nipis menutup cipap ina. Basah…. Basah sekali….. Aku meramas ramas seketika disitu . Ina mengerang ahhhh.


Lantas tangan aku menyelinap masuk ke dalam kain nipis itu dan mencari biji ina. Aku gentel biji ina. Ina merintih Ahhhhhhh sedapnya mie……. Sambil punggungnya ternaik naik keatas mengikut rentak tangan ku. Aku terus menjilat buah dadanya dan tangan ku mengentel biji ina dan tangan sebelah lagi meramas sebelah buah dadanya. Ina tak tertahan bile aku lakukan tiga dalam satu…. Ina terus merenggek keenakan. Ummmmmmmm Iskhhhhhh…………. Sedapnya mie…………. Aku puas dengan cara itu kini aku membuka kain nipis yang menutup apam yang tambah tembam bila diusap itu. Kini ina tidak berbaju lagi. Tiada seurat benang pun yang ada ditubuhnya yeng gebu itu. Aku menarik tangan ina menghulur ke batang aku yang sedang mengembang kepalanya tanda minta dibelai. Ina agak terkejut sebab inilah yang pertama kali dia memegang batang seorang lelaki. Aku genggamkan tangan ina kebatang ku dan melurutkan keatas kebawah.. Tangan lembut ina membuatkan kepala batang aku lebih mengembang lagi.


Sedang ina leka dengan batang ku. Aku mula menjilat peha ina dengan perlahan lahan turun, turun kebawah dan berhenti dikawasan yang sememangnya lecak. Disitu tanpa disuruh ina membuka kakinya luas agar mudah aku mengerjakan apamnya. Memang cantik apam ina dengan bulu yang halus tumbuh di atas cipapnya membuatkan aku geram. Aku menjulurkan lidar ku ke biji ina. Aku mainkan lidah ku seketika disitu. Aku ulet biji ina dengan lidah aku. Ina mengerang. Ahhhhhhhhh…… sedapnya………….. Lantas jari aku mula menerjah masuk kepintu gua yang dari tadi merkah merah mengeluarkan cecair. Aduhhhhhhhh…… Ina memegang tangan ku agar tak dimasukkan jari itu kedalam gua. Tahulah aku yang ina sememangnya masih dara lagi……. Aku teruskan menjilat cipap ina. Aku masukkan lidah aku kedalam gua itu….. Ina tak membantah. Dan tangan aku mengentel lembut biji ina………… Tiba tiba ina mengerang dan emmmmmmm……ahhh……………..uhhhhhhhh Ina klimax buat pertama kalinya. Pancutan cecair yang pekat tu terus jer mengena kehidung aku…….. Aku terus memasukkan lebih dalam lagi lidah ku ke gua ina…………. Ahhhhhhhhhhhhh sedapnya………………… mieeeeeeeeeeeee.


Bila keadaan agak reda aku mula bangun membuka seluar aku dan mengeluarkan batang ku terus menyuap kemulut ina. Dengan mata yang kuyu ina terus menghisap batang ku seperti dia melihat video blue ngan kawannya. Aku mula keenakkan bila batangku dihisap oleh ina. Ina memainkan lidah nya di kepala batang ku membuatkan aku nak terpancut…….. Aku tarik batang ku dan terus mengakangkan kaki ina luas luas. Aku tak sabar nek merasa kesempitan gua ina. Aku gesel geselkan batang ku seketika di mulut gua ina. Ina mengerang ahhhhhhhh sedapnya………. Masukkanlah mie……. Sapanya dengan hatinya berdebar debar. Mungkin terlalu lama aku mainkan batang ku dimulut gua…… Ina menarik batang ku dan memasukkan batang ku kedalam cipapnya. Baru kepalaku mula nak tenggelam ina menjerit Aduhhhhhhhhhhhh sakit mie…………. Aku dah tak tahan lagi ….. Aku memegang tangan ina dan terus jer menyorong batang ku agar terus masuk……. Aduhhhhhhhhh ina menjerit dan terus menolak badanku dengan sekuat hatinya…. Aku tercampak kesebelah ina. Manakala ina terus memegang cipapnya. Rasa nikmat terus hilang dengan serta merta. Kini diganti dengan rasa sakit dan perit…… Aku memujuk agar dia baring semula tapi ina tannak……. Aku faham pintu guanya telah aku robohkan membuatkannya sakit……. Tapi takan aku nak biarkan begitu sajer……….. Aku menyuapkan saja batang ku kemulut ina….. Aku tenung ina dan berkata plzzzzzzzzzzz. Ina paham dan dia pun membenamkan batang ku kedalam mulutnya. Dihisap dan dimainkan lidahnya di keliling kepala batangku. Aku tak tertahan bila ina melakukan begitu dan Uhhhhhhhhh……..ahhhhhhhhh Hisssssssssssssssssss……….. Aku panjutkan air maniku kedalam mulut ina…….. Ina terperanjat dan terus mengeluarkan batangku dari mulutnya. Ina hampir muntah……… Aku biarkan aje reaksi ina……Apa yang aku tahu ina bangun dan mengenakan baju kebayanya dan mengatakan pada ku bahawa dia nak balik. Aku tarik ina dan mencium lembut dan tangan ku meramas lembut buah dadanya. Ina membalas dan terus menolak aku dan berkata sudahlah…… orang nak balik ..
..nie………………. Aku terbaring semula………. Aku senyum pada ina dan ina pun senyum pada ku…….. Ina hilang digegelapan malam dan aku terus tertidur……………. 


Namun keesokkan hari aku langsung tak berpeluang untuk menhimpit ina. Aku hanya mampu senyum bila bertentang mata ngan ina. Itu aja yang mampu aku lakukan. Bila petang mula menjelang aku memberi isyarat pada ina agar dapat bertemu buat seketika. Malam tu aku berjumpa ina ditempat biasa. Sampai jer ina aku kiss dia.


Macam sebulan tak berjumpa.Ina tak mendiamkan diri, diapun membalas kuluman lidah aku. Tangan aku terus meramas ramas buah dada ina yang mula naik menegang. Agak beberapa minit aku ajak ina masuk kerumah tapi dia menolak kerana sakit semalam belum hilang lagi. Aku kata pada ina aku kena balik mlm nie bab esok aku kerja. Ina memeluk aku dengan tangan nya merayap di celah kelengkang ku. Disitu dia meramas ramas batang ku. Dengan perlahan batang ku mula mengeras……….Aku tidak mendiamkan diri tangan ku terus masuk kedalam baju kurungnya. Dan terus masuk kedalam coli ina. Aku rasa dah tegang buah dada ina…… Aku ramas aku gentel mutiara ina. Ahhhhhhhhh uhhhhhhh ……….. ina mengerang. Lantas ina membuka seluar aku dan seluar dalam sekali maka mencanaklah batang ku yang megah mengembangkan kepala. Ina tak bole tahan lantas menhisap batang ku sepuas puasnya… Ina menjilat keliling kepala aku hinggakan aku seolah olah kaki ku tak menjejak tanah.


Aku singkap baju kurung ina maka terjojollah buah dada ina yang mekar dan tegang. Semalam aku hanya dapat melihat dalam samar samar. Kini dengan bantuan lampu aku dapat melihat terang buah dada ina yang besar itu. Aku yekapkan kedua tangan ku kedada ina aku ramas .Lidah ku mula memberi rangsangan pada kedua putting ina.Lepas sebelah sebelah. Manakala tangan ku mengosok gosok di pangkal buah dada ina. Emmmmmmm Ina merengek keenakkan. Tangan aku mula turun sedikit demi sedikit kebawah. Ina mengeliat bila aku lakukan begitu perlahan lahan. Tangan ku sampai akhirnya ketempat tujuan yang mana dah basah kawasan cipap ina. Aku usap usap cipap ina perlahan lahan. Ina bagai orang kena sawan bila aku lakukan sedemikian. Aku rentap lembut bulu ina yang nipis. Ahhhhhh……… uhhhhhhh... umpppppppp…….. Ina mengerang. Aku lucutkan seluar dalam ina yang nipis.. Ina tak membantah……… Aku dudukkan ina diatas batang kelapa dan menguak kaki ina luas……. Emmmmmm terbuka gua ina dengan lelehan air ina…. Aku jilat cipap ina hingga ina memegang kepala dan meramas rambut aku.


Melihat ina terangsang dengan teruknya aku masukkan lidah ku ke alur menuju kegua perlahan lahan. Ina mengigil kegelian bercampur kesedapan. Lantas ian mengerang uhhhhhhhhhhh sedapnya…………… Ina lupa akan kesakitan semalam….. Kini jari aku mula menerjah pintu gua yang benyak mengalirkan cecair…. Ahhhhhhhhhhh…….. Mie……….. sedapnyaaaaaaaaa. Dengan perlahan jari aku masuk ….. hingga abis jari ku masuk ina kejang dan klimax pertama dari ina dan bertambah banyak cecair keluar dari gua ina……. Aku tarik jari aku dan sorong balik masuk kedalam gua ina….. Ina hanyut bersama alunan rentak jari jari aku…… Melihat ina dah tak tertahan lagi aku memikul ina masuk kedalam rumah……. Aku terus membuka semua yang dipakai oleh ina hinggakan tiada seurat benang pun di badan ina. Tubuh montok ina aku renungi sejenak………. Lantas aku menbuka semua pakaian aku .


Sebelum batang ku masuk kegua ina aku mengomoli dulu ina hinggan kan ina dah tak tertahan lagi. Iskkkkkkk akkkkkkkk mie plzzzzzzzzz fuck me……….. Namun aku bersahaja saja renggekkan dari ina. Aku mainkan batang ku di pintu gua ina seketika ina meronta ronta……… Dirangkul badan ku sambil ina menujang-nujang ponggongnya agar batang ku masuk. Namun aku bertahan…… Mieeeeeeeeeee plzzzzzzzzzzz ina dah tak tahan nie………. suara manja ina memecah kesunyian……..


Aku bangun mencapai bantal dan meletakkan dibawah punggung ina. Ina menurut dengan pandangan yang amat layu…….. Aku naikkan lutut kedua ina dan menguak kaki ina…… Maka tersembullah cipap ina. Mulut gua yang menanti tetamu merekah sedikit……. Aku tujukan batang ku kemulut gua……. Ina risau takut kesakitan seperti semalam berlaku lagi. Mie perlahan lahan ok………… Aku mulakan tusukkan batang ku. Dengan perlahan batang ku tenggelam ke mulut gua sedikit demi sedikit……. Ina mengeleng kepala bila batang ku masuk……… Ahhhhhhhhhh Bestnya mie……. Emmmmmmmm iskkkkkkkkkkkkkkk Aku dapat rasakan bahawa jalan menuju keakhir gua ina makin sempit dan membelok keatas. Ina tak tahan lagi lantas kaki nya memaut pinggang ku. .....Slurpp……… batang ku mengakhiri tusukkan hingga kepangkal batang ku………….. Aku membiarkan sejenak batang ku menjamah segala keenakkan cipap ina. Ina mengemut gemut kan cipapnya………… dan mengayak ayak punggungnya agar batang ku bergerak……. Aku paham apa yang ina mahukan……… Aku tarik perlahan lahan batang ku….. Aku rasakan segala isi kandung cipap ina hendak mengikut sama keluar…….. Dan aku sorong laju masuk kedalam gua ina. Maka bermulalah sorong tarik sorong tarik………. hinggakan satu ketika ina memaut kuat badan ku dah menjerit mieeeeeeee ahhhhhhh……uhhhhhhhhhhhhhhhhhh kejang ina……… Ina klimax kali kedua……. Reaksi ina mula menurun aku apa lagi melajukan rentak aku……. Memang betul lazat aku rasakan cipap ina….. Makin dalam aku tekan batang ku makin sempit aku rasakan. Dan yang aku pelik cipap ina seolah olah ada selekoh didalamnya. Sorong tarik batang ku makin rancak…….. Ina mula risau kerana tak tertahan keenakkan yang dikecapi. Aku penat… aku cabut batang ku dan menyuruh ina menonggeng. Ina menurut apa yang aku hendak. Aku rapatkan kaki ina dan menyuruh ina menonggekkan punggungnya……. Fuh! tembam dan empok aku rasakan cipap ina……. Dengan bantuan cecair yang makin banyak…… perlahan demi perlahan batang ku masuk kegua ina….. Ina mengeleng kepala bila batang ku masuk begini. Aku rasa sungguh sempit dan lebih tak tahan bila ina mengemut-gemutkan cipapnya. Aku mendayung dengan lebih laju lagi sambil tangan ku meramas ramas buah dada ina yang keras dan kenyal itu……. 


Aku hampir nak keluar……. Aku hayut dengan lebih laju lagi….. Ina menjerit keenakkan yang tak dapat nak dibayangkan……….. Aku dah tak tertahan lagi lantas aku hentak batang ku sekuat kuatnya kedalam cipap ina. Dan ina pula merangkul aku sekuat kuatnya…….. AAAhhhhhhhhhhhhh uhhhhhhhhhhhhhhh iskkkkkkkkkkkkkkk. Dua dua kejang sekejang kejangnya……………………… Aku rebah dibelakang ina buat seketika menunggu nyawa kembali. Begitu jua dengan ina mendiamkan diri memejamkan mata tanda puas akan kenikmatan yang tak terkira lagi……. Kemutan ina membuatkan aku seperti mahu putus nyawa dibuatnya……Aku dan ina tertidur…………


Esok pagi dalam pukul enam pagi aku sedar dan mendapati ina terlentang disebelah aku.Aku menatap tubuh indah ina seketika…… Dari atas ke dada turun ke cipap yang tembam…………. Batang ku mula naik perlahan sambil mengangguk anggukkan kepala tanda setuju akan keindahan tubuh ina. Aku membuka kaki ina pintu gua yang tertutup rapat semalam masih tak tertutup lagi. Air masih lagi membasahi kawasan cipap ina. Setelah batang sudah bersiap sedia…… Aku sorong batangku tengelam perlahan perlahan kedalam gua ina. Ina tersadar bila cipapnya menerima tetamu……… baru ina nak bersuara aku mencium bibir ina dan menhayun laju batang ku. Ina mula terangsang…….. tangan ku menjalankan tugas didada ina. Ina merenggek keenakkan. Tiba tiba kau menghentak kuat batangku sekuat kuatnya dan ina memeluk erat badanku….. Kami sama sama klimax. Dan tertidur semula…… Akhirnya aku tak kerja hari tu…….
__________________
"...YanG iNDaH DiMaTa..TaPi DiHaTi..TeRTuSuK sEmBiLu YanG MenCenGkaM.." 




1 comment: